Tuesday, April 14, 2009

CINTA itu sebenarnya suci..cuma..

Cinta itu sebenarnya suci.. Cuma manusia yang mengotorkannya. Kerana cinta lah terhasilnya ULAMA dan para WALI. Cinta itu letaknya di HATI. Bagaimana hati hendak memahami rahsia ALLAH sedang DOSA masih banyak.

Hati yang banyak DOSA dikuasai NAFSU.. NAFSU itu berlawanan dengan kehendak ALLAH. ALLAH berserta kamu dimana kamu berada.. katanya, Sesungguhnya Aku sangat hampir.

Musibah itu dari ALLAH, utk membersihkan DOSA. Semakin bersih dari DOSA, semakin banyak RAHSIA ALLAH yang diketahui kerana CAHAYA hidayah (NUR) semakin terang.. Hati itu suka yang BATIN..

Pandanglah mata HATI Akhirat itu lebih baik. Manusia utamakan DUNIA kerana hati dikuasai NAFSU, dipenuhi DOSA. Bersihkan diri dari DOSA, hati akan MERDEKA.. NAFSU akan dikuasai HATI.

Bertaubatlah.. Lari dari DOSA menuju ALLAH..Selagi Taubat tidak betul, perjalanan pun tidak betul..Sifat para wali itu sentiasa bertaubat. Kalau berlarutan dalam dosa, tidak akan faham rahsia ALLAH. ALLAH suka yang GANJIL... Hati yang GANJIL.. Didalam hati cuma ada Allah sahaja..
Hati yang GANJIL..Apa jua yang dirasainya dalam hidup ini dikembalikan pada ALLAH..Setiap saat setiap detik mengingat ALLAH..Jika terbuat dosa,rasa malu pada ALLAH..Jika terlalu gembira teringat pula kematian yang bakal menjelma..Jika terlalu sedih kalam ALLAH memujuk-mujuk hatinya..

CINTA dalam hati sandarkanlah pada ALLAH semata...kalau ada pun CINTA manusia jadikannya JALAN untuk DEKAT pada TUHAN..Jangan diturut NAFSU yang membuai..Yang tidak akan jemu mengajak kepada MAKSIAT..

Ingatlah DUNIA hanya persinggahan..NIKMAT hanya sementara..AKHIRAT itulah yang kekal abadi..Moga akhirnya dapat bertemu ILAHI..itulah nikmat hakiki melebihi segala kenikmatan DUNIAWI..

Kembalilah...kembalilah diri pada ALLAH..kembalilah HATI menjadi GANJIL..kembalilah ke sisi TUHAN YANG MAHA PENGASIH...Lagi MAHA PENYAYANG kepada hamba-hambaNYA..


Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw telah bersabda:
“Barangsiapa mencintai pertemuan dengan Allah, maka Allah pun mencintai pertemuan dengannya. Dan barangsiapa tidak mencintai pertemuan dengan Allah, maka Allah pun tidak mencintai pertemuan dengannya.” (H.r. Bukhari).

Laa haulawalaquwwata illa billah.
Astaghfirullah al adzim.

1 comment:

inas said...

Sama-sama lah kita menjaga hubungan dgn Allah..