Saturday, October 3, 2009

Jangan sia-siakan hidup,jangan malas!


Pernahkah dihitung berapakah masa yang dipinjamkan Allah dalam sepanjang umur kita hingga kini? Berapa banyak pula yang telah kita manfaat kan dengan sebaiknya? Umar bin al Khattab RA menulis surat untuk sebagian pegawainya , muhasabahlah dirimu dalam keadaan senang sebelum dimuhasabah pada saat susah, sesungguhnya orang yang menghisab dirinya disaat senang sebelum datang kesusahan (kiamat), maka urusannya akan menjadi ridha, dan barang siapa yang menuhankan hidupnya, dan disibukkan oleh hawa nafsunya, maka urusannya akan berakhir dengan penyesalan dan kerugian.

Sedar ataupun tidak kita banyak mensia-siakan umur yang dipinjam Allah dan membuang masa dengan pelbagai perkara yang tidak bermanfaat. Yang menyedihkan ramai anak muda masa kini malas bekerja dan sekadar menghabiskan masa dan harta orang tuanya hanya untuk hiburan. Masa yang ada sentiasa terisi dengan menonton televisyen,mendengar radio,makan,bergelak ketawa,berchatting,membeli belah,berjalan-jalan dan macam-macam lagi yang tidak membawa keuntungan sedikitpun. Kalaupun rasa ingin bekerja datang hanyalah pada pekerjaan yang menjanjikan glamour seperti penyanyi,pelakon dan model. Yang ada di kepala mereka hanyalah untuk hidup senang-lenang,santai,berhibur dan memenuhi segala kehendak nafsu duniawi.

Rasulullah SAW pernah berpesan, "Allah benci kepada pemuda-pemuda yang menganggur (malas)."

Imam Al Ghazali menerangkan Allah membenci dengan pemalas dan penganggur kerana orang yang pemalas itu hakikatnya khalayannya yang akan bekerja. Yang kelihatan diam dan santai hanyalah tubuh luarannya saja. Sedang khayal dan lamunannya akan tetap berjalan ke sana sini melahirkan banyak angan-angan kosong yang menipu. Di saat itu adalah saat yang paling mudah untuk musuh Allah iaitu syaitan menggoda. Digodanya manusia supaya terus berada dalam dunia khayalan hingga lalai mengingati Allah. Dicucuk nya juga rencana-rencana kejahatan yang akhirnya menjerumus manusia ke lembah kehinaan.

Malas sebenarnya adalah cabang-cabang daripada sifat putus asa. Padahal Allah telah melarang tegas hambaNya daripada sifat ini yang boleh membawa kepada kekufuran. Jangan sesekali pernah berhenti berharap dengan apa yang ada di bumi dan jangan pernah kita berputus asa dengan Rahmat Allah yang luas. Ada orang yang berputus asa adalah kerana malas berusaha lebih atau terlalu mudah menyerah kalah dengan suatu musibah yang menimpa. Padahal Allah menegaskan tidak terjadinya musibah di dunia ini melainkan hasil dari tangan-tangan manusia itu sendiri. Cuba muhasabah kembali di mana kekurangan diri dan sentiasa bertawakkal kepada Allah,sentiasa mengingati Allah. Ingatlah firman Allah,
"Apabila telah ditunaikan sembahyang,maka bertebaranlah kamu di permukaan bumi, dan carilah kurnia Allah dan ingatlah Allah dengan sebanyak-banyaknya supaya kamu beruntung."(Al Jum'ah ayat 10)

Bagi seorang mukmin, bekerja adalah suatu ibadah manakala malas akan hanya merugikan diri dan mengundang murka Allah. Berhasil atau tidak suatu pekerjaan bukan menjadi matlamat utama namun semata-mata mengharap redha dan rahmat Allah. Kerana itulah keberhasilan dan keuntungan yang paling bernilai adalah kebahagiaan di akhirat yang kekal abadi. Bahkan dalam sebuah hadis dikatakan bekerja sebagai berjuang di jalan Allah, "sabilillah".

Suatu ketika, di zaman Rasulullah SAW, datang seorang lelaki yang berbadan tegap dan sihat di hadapan Rasulullah. Ini mengundang rasa kagum pada sahabat-sahabat Rasulullah. Salah seorang daripada sahabat berkata' "Ya Rasulullah, alangkah baiknya jika seorang lelaki itu memanfaatkan tubuhnya yang gagah itu untuk berjuang di jalan Allah?" Lalu Rasulullah bersabda,
" Jikalau ia keluar dari rumahnya untuk mencari nafkah bagi anak-anak yang masih kecil, dia berjuang di jalan Allah. Jika dia mencari nafkah untuk orang tua nya yang sudah tua itupun dikira berjuang di jalan Allah. Namun, jika dia bekerja hanya untuk bermegah-megah, maka itu berusaha di jalan syaitan."
(Hadis Riwayat Baihaqi)

Pernah juga diceritakan pada suatu ketika datang seorang lelaki kepada Rasulullah SAW meminta wang padahal kelihatannya masih sihat dan kuat,mampu bekerja. "Apakah di rumahmu itu tiada suatu apapun?"tanya Rasulullah SAW. DAn lelaki itu menjawab bahawa di rumahnya hanya tinggal dua lembar kain tebal, satu yang sedang dipakainya dan satu lagi untuk alas bilik rumah serta sebiji gelas untuk minum. Lalu Rasullah SAW bersabda, "Ambillah dan bawa kemari!". Kemudian dilelongnya di hadapan sahabat-sahabat dan laku sebanyak dua dirham.Satu dirham diperintahkan untuk membeli keperluan keluarga dan satu dirham diperintahkan untuk membeli sebuah kapak.

" Pergilah dengan kapak ini, jangan menghadapku sampai15 hari, bekerjalah dengan kapak mu itu."
Dan setelah 15 hari berlau, lelaki itu kembali bejumpa Rasulullah SAW. Dengan perasaan puas dan bangga ia menunjukkan hasil kerjanya selama ini, sehingga memperoleh wang sebanyak 10dirham. Dan Nabi SAW dengan tersenyum bersabda,

"Beginilah yang sebaik-bainya bagi kamu,daripada meminta-minta. Kerana ketahuilah meminta-minta itu akan menjadi titik hitam yang mencemarkan wajahmu nanti pada hari kiamat. Tak patut seseorang itu meminta melainkan 3 sebab iaitu, bagi seorang fakir yang benar-benar tertekan hidupnya, atau yang bertimbun hutangnya atau bagi seseorang yang menanggung denda berat kerana urusan darah."

( Hadis Riwayat Abu Daud, Al Baihaqi dan Tirmizi)

Oleh itu, buang jauh-jauh sifat malas itu, berhenti daripada sikap hanya ingin berhibur, bangun dari tempat dudukmu dan mulalah menikmati keindahan dunia ciptaan Yang Maha Indah ini. Dunia diciptakan Allah dengan bermacam kekayaan untuk dikecapi nikmatnya oleh hamba-hambaNya yang sentiasa rajin dan tidak pernah berputus asa. Bertebaranlah di muka bumi ini mencari rezeki yang telah dijanjikanNya. Selagi masih ada nyawa yang dipinjam Allah,laburkanlah ia pada perkara yang bermanfaat dan membawa keuntungan di dunia dan akhirat. Jangan sia-siakan hidup ini. Jadilah hambaNya yang bersyukur dan bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.

Lahaulawalaquwwata illa billah.
Astaghfirullah al adzim.

No comments: